Exclusive Content:

Satlantas Polres Pasbar Gelar Razia Pasca Operasi Ketupat 2024

Pasaman Barat - Dalam upaya mengurangi tingkat kecelakaan Lalu...

Wahyudi Thamrin, SH, MH, Tokoh Muda, Pengusaha sukses dan organisatoris Berpeluang Nakhodai Lima Puluh Kota

Pasca berlansungnya agenda Halal Bihalal serta konsolidasi pasca lebaran...

TSY. Djoker Intimidasi Wartawan, Minta Hapus Berita PETI Sianida dan Merkuri di Bukit Hitam 

Temenggung Servarius Yulius Djoker melakukan intimidasi terhadap Wartawan Redaksi...
BerandaDAERAHKabupaten Limapulih Kota Sumbar72 Perantau Paliko Malaysia Torehkan Sejarah Pulang Basamo di Lubuak Batingkok

72 Perantau Paliko Malaysia Torehkan Sejarah Pulang Basamo di Lubuak Batingkok

Author

Date

Category

Kabupaten Limapuluh-Kota – Minggu siang itu,  kedatangan 72 orang  perantau Paliko Malaysia asal Luak Limopuluah, sontak mengundang perhatian warga Lubuak Batingkok Kabupaten Limapuluh-kota sumatera Barat. Belasan ibu-ibu berkostum Bundo Kandung membentuk formasi dua baris diiringi music Tari Galombang ( 17/12/2023 ).

Arah depan barisan berjejer 72 orang perantau yang berdiri serta sejumlah pemuka Masyarakat menunggu dengan khidmat menyimak kata persembahan adat yang disampaikan juga oleh seorang Bundo Kanduang.

72
H.Syafni Sikumbang Ketua IKMR Kandis Riau dan Timbalan Presiden Paliko Malaysia serta Presiden Paliko, Syahrial Bin Tarmizi dan Mak Pado An Bodi Putra.

72 perantau Malaysia yang terhimpun dalam organ Paliko (Payakumbuh Limapuluh-Kota ), tampak merasa surprise menikmati  sambutan tari galombang yang dibawakan oleh para emak-emak Lubuak Batingkok. Panasnya Terik mata hari siang, bagaikan tak mereka rasakan, menyaksikan penari galombang yang terdiri dari kaum tua itu.

Demikian Chairul Huda DT. Tumongguang Kayo, Pengulu Suku Bendang, menyambut 72 orang perantau negara Jiran Malaysia,  yang dipimpin Presiden Paliko Malaysia, Syahrial Bin Tarmizi dan Timbalan Presiden, Muslim Bin Muchtar.

72
Syahrial Bin Tarmizi, Presiden Paliko Malyasia dan Chairul Huda DT. Tumongguang Kayo Pengulu Suku Bendang Lubuak Batingkok Kab. Limapuluh-Kota Sumbar

Presiden Paliko Malaysia, Syahrial Bin Tarmizi saat diwawancarai awak media, merasa haru atas sambutan mesra para dunsanak di kampung halamannya Luak Limo puluah. Kedatangan kami, perantau Paliko di kampung halaman,katanya sangat dihargai, dan menimbulkan rasa Bahagia yang luarbiasa.

Melalui kegiatan ini, diharapkan Paliko Malaysia dapat terbangun komunikasi yang harmonis dan produktif dengan pemerintah daerah. Teruma membangun senergi dalam meningkatan SDM berupa pertukaran antar pelajar dan Mahasiswa Luak Limopuluah baik yang ada di kampung, maupun di Malaysia.

 

Dijelaskannya bahwa pulang basamo ( pulang Bersama-red ) kali ini mereka “membawa anak dan cucu-cucu” untuk penyambung dan menanamkan jati diri mereka dan mengenalkan bahwa inilah negeri nenek moyangnya. Hal ini dilakukan agar mereka dapat melihat dan merasakan langsung suasana kampung halamannya. Dengan menyertakan anak cucu  Syahrial berharap akan tumbuh  rasa cinta kampung halaman.

Rasa dihargai itu katanya juga muncul saat kedatangan 72 perantau Poliko Malaysia di kota Payakumbuh yang disambut oleh Pj. Walikota , drs. Jasman, Senin malam (11/12 ) dan Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi pada hari sebelumnya.

72

Ini merupakan satu-satunya yang menjadi catatan sejarah bagi perantau Luak Limopuluah  yang pulang basamo. Atas penghargaan segala sambutan pada perantau Paliko Malaysia, kata Syahrial Bin Tarmizi bahwa “kami akan rancang untuk pulang Basamo setiap tahunnya” sebagaimana permintaan Gubernur Sumbar, Mahyeldi- yang juga suamando luak Limopuluah itu.

Ketua IKMR Kandis Riau Siap Pelopori

Tokoh Masyarakat Kabupaten Limapuluh-Kota, H. Safni Sikumbang yang juga hadir menyambut kedatangan rombongan perantau Poliko Malaysia, mengharapkan, agenda silaturahmi yang diselenggarakan Perantau Paliko Malaysia ini, mudah-mudahan dapat kita lanjutkan.

Keberlanjutan agenda itu, menurut Ketua IKMR (Ikatan Keluarga Minang Riau ) Kandis itu menilai  untuk tahun berikutnya agenda pulang basamo perantau-perantau Luak Limo Puluah.  diperlukan ada system pelaksanaannya yang terorganisir terhadap penyambutan kedatangan perantau-perantau yang pulang basamo.  Katanya jika dirinya diberitahu, ia akan siap mempelopori niat baik seperti ini bersama-sama perantau daerah lainnya di Indonesia.

Suasana jamuan Makan di atas daun

Perlunya system pengorganisasian itu, terkait adanya kekecewaan perantau yang hajadnya pulang ke kampung halaman Kabupaten Limapuluh-kota, yang belum sempat direspon Bupati Limapuluh-Kota.

Perantau yang disebutkan Safni, “orang tua kita” itu, akhirnya mengalihkan hajad bantuan dana senilai Rp 100 Juta itu ke Payakumbuh tiga bulan lalu. Dana tersebut dihajatkannya untuk Anak Yatim dan biaya Sunatan Massal .

Tuan rumah, Chairul Huda DT. Tumongguang Kayo, Pengulu Suku Bendang, menyatakan bahwa dirinya merasa bangga dan haru, atas kedatangan Rombongan Perantau Paliko Malaysia ke rumahnya      di Lubuak batingkok. “ bak mendapat Cincin Intan” begitu ungkapnya dengan wajah sumringah, saat menjelaskan pada awak media usai  dia mejamu makan siang.

Dt. Tumongguang Kayo, berharap, kiranya agenda Pulang basamo perantau Paliko Malaysia ini dapat diselenggarakan setiap tahunnya.

Mak Pado Anbodi Putra selaku manejer pelaksanaan acara penyambutan tamu dari Poliko Malaysia ini, merasa puas atas  suksesnya acara dimaksud. Lelaki yang dikenal sebagai penyiar Radio Harau itu, tak lupa menyampaikan penghargaannya kepada segenap warga Lubuak Batingkok, atas dukungan yang luar biasa itu.

Penulis: Young Slomak

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments