Exclusive Content:

Dharma Bhakti TMMD Wujudkan Percepatan Pembangunan di Wilayah

Dengan mengusung Dharma Bhakti  TMMD Mewujudkan Percepatan Pembangunan di...

Wartawan Luak Limopuluah ” Todong” Wahyudi Thamrin Ikuti Konstetasi Pilwako Payakumbuh 2024- 2029

Wartawan Luak Limopuluah pantas acungkan jempol atas kemunculan Wahyudi...

Silent Majority, Dirty Vote & Parodi Politik

Perhelatan politik Pemilu 2024 dengan segala dinamika dan atmosfirnya...
BerandaINTERNASIONALAmunisi Tandan AS Telah Sampai di Ukraina

Amunisi Tandan AS Telah Sampai di Ukraina

Author

Date

Category

Inggris I Suara Indonesia – Amunisi Tandan dari Amerika Serikat ( AS) kini telah tiba di Ukraina. Amunisi Bom, bersifat terbuka di udara, menyebarkan sejumlah bom yang lebih kecil yang mematikan,

Amunisi Tandan yang disediakan oleh Amerika Serikat itu telah tiba di Ukraina. Pentagon mengkonfirmasi pada hari Kamis.

Kecuali di Amerika Serikat , Ukraina, atau Rusia , Amunisi – bom itu dilarang di 120 negara. Ketiga negara inilah yang mempunyai persenjataan canggih dari negara barat.

Amunisi – bom yang terbuka di udara dan melepaskan sejumlah bom yang lebih kecil – dipandang oleh AS sebagai cara untuk mendapatkan amunisi yang sangat dibutuhkan Kyiv, untuk membantu meningkatkan serangannya dan mendorong melalui garis depan Rusia. Kyiv  adalah Ibukota dan sebagaikota terpadat di Ukraina. Kyiv letaknya di utara tengah Ukraina.

Sebelum Presiden Joe Biden membuat keputusan akhir pekan lalu, selama berbulan-bulan para pemimpin AS memperdebatkan masalah pelik itu,

Para pemimpin AS mengatakan AS akan mengirim versi amunisi yang memiliki “tingkat tak berguna” yang berkurang, yang berarti lebih sedikit dari bom kecil yang gagal meledak. Putaran yang tidak meledak ini, yang sering mengotori medan perang dan mendiami wilayah sipil, menyebabkan kematian yang tidak diinginkan.

Pejabat AS mengatakan Washington akan memberikan ribuan putaran, tetapi tidak memberikan angka spesifik.

Letnan Jenderal Douglas Sims, direktur operasi untuk staf gabungan, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa “amunisi cluster memang telah dikirim ke Ukraina pada saat ini”. Tetapi tidak jelas apakah pasukan Ukraina telah menggunakannya.

Organisasi hak asasi manusia mengkritik keputusan Biden. Organisasi hak asasi manusia mencatat bahwa setidaknya 149 warga sipil tewas atau terluka di seluruh dunia oleh senjata tersebut pada tahun 2021, menurut Monitor Munisi Curah.

Biden menggambarkan keputusan untuk memberikan proyektil sebagai “sangat sulit”, mengutip catatan pembunuhan warga sipil mereka.

Lebih dari 120 negara di seluruh dunia – tetapi bukan AS, Rusia atau Ukraina – telah menandatangani konvensi internasional yang melarang produksi amunisi tandan dan melarang penggunaannya.

Baik Moskow dan Kyiv telah mengerahkan amunisi selama perang, dan pejabat regional Ukraina secara teratur menuduh pasukan Rusia menggunakannya untuk menargetkan warga sipil .

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada hari Rabu berterima kasih kepada Biden atas bantuan militer AS, dan mengatakan pengiriman amunisi tandan yang kontroversial akan membantu perjuangan Ukraina melawan Rusia.

Keduanya bertemu selama KTT NATO di Lituania, di mana negara-negara barat membuat janji baru untuk senjata dan amunisi untuk melawan invasi Rusia.

Dikutip dari The Guardian Redaksi

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments