Kondisi TKI Masih Memprihatinkan, LaNyalla: Banyak yang Belum Ditemukan

 

MEKKAH – Suaraindonesia1, Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, mengaku prihatin dengan kondisi sejumlah tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi. Menurutnya, sebagian TKI tertimpa masalah bahkan belum ditemukan keberadaannya.

“Berbagai laporan media, termasuk media sosial terhitung tanggal 19 Maret 2021, menyebut ratusan TKI masih belum ditemukan di Arab Saudi karena berbagai alasan,” tutur LaNyalla yang sedang kunjungan kerja di Arab Saudi, Jumat (13/5/2022). tki

Menurut Senator asal Jawa Timur itu, ada dugaan para TKI yang tanpa kabar itu disekap, dianiaya, hingga melarikan diri dari majikan dan menjadi terlantar.

Baca: Ketua DPD RI Nilai Reformasi Sistem Kafala di Arab Saudi Masih Beratkan Posisi TKI

“Kondisi tersebut membuat mereka tak dapat pulang ke Indonesia, karena Paspor dan HP mereka ditahan oleh majikan dan gaji mereka pun belum dibayarkan,” katanya.

Bahkan, ada ART yang tak dapat lagi dihubungi oleh pihak keluarga selama 10 tahun, dan ada pula yang sudah menghilang lebih dari 20 tahun.

“Salah satu contoh adalah Sophia, wanita asal Sukabumi yang hilang selama 11 tahun dan baru ditemukan pada Oktober 2020 karena adanya pencarian melalui Facebook yang digerakkan oleh pihak
keluarga dan warga Indonesia di Arab dan yang di Indonesia,” katanya.

LaNyalla mengatakan, sebelumnya Sophia disekap oleh majikan yang melarang dia pulang ke Indonesia meskipun visanya sudah berakhir.

“Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) melaporkan bahwa ART ini hilang kontak dengan keluarga karena disekap atau kabur dari majikan di tengah pemberlakuan sistem Kafala,” ujarnya.

Alumnus Universitas Brawijaya itu menambahkan, ada ratusan pekerja rumah tangga asal Indonesia seperti Sophia yang belum diketahui keberadaannya, menurut laporan media massa pada Maret 2022.

“Setahun sebelumnya, yaitu Maret 2021, pemerintah Arab Saudi telah mereformasi sistem Kafala. Tapi ini hanya untuk pekerja profesional, tidak termasuk pekerja rumah tangga. LaNyalla pesimistis perubahan kebijakan Kafala ini tetap akan tidak mengubah situasi yang dihadapi para TKI yang bekerja di sana.

“Karena ketika diberlakukan moratorium pengiriman TKI sejak 2015, ada kekhawatiran di pihak majikan Arab bahwa akan sulit memperoleh ART Indonesia lagi, sehingga ART yang sudah bekerja di sana tidak mereka izinkan untuk kembali ke Indonesia,” katanya.

Karena itu pihaknya meminta semua elemen untuk memberi informasi dan data untuk membantu KBRI di Riyadh agar lebih cepat menangani persoalan-persoalan seputar pekerja migran Indonesia. (*)

KETERANGAN FOTO :

Duta Besar Indonesia untuk Arab Saudi, Abdul Aziz Ahmad saat menyambut Ketua DPD RI AA LaNyalla saat tiba di Madinah, Senin (9/5/2022) lalu.

*BIRO PERS, MEDIA, DAN INFORMASI LANYALLA*
www.lanyallacenter.id

Must Read

Related News

Raker dengan KPU dan Bawaslu, Senator DPD RI Fernando Sinaga Desak Penyusunan PKPU Dipercepat

  Jakarta – Suaraindonesia1, Komite I Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) menggelar Raker dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum...

Guna Mengoptimalkan Pembangunan Sumbar, Ketua DPRD dan Gubernur Bertemu Perantau

  PADANG- Suaraindonesia1, Bahas sejumlah isu strategis untuk mengoptimalkan pembangunan daerah, Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) Supardi beserta Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansarullah, adakan pertemuan...

LaNyalla: Harga Bahan Pokok Tak Stabil di Surabaya Ganggu Roda Perekonomian

  SURABAYA - Suaraindonesia1, Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, memberikan perhatian terhadap harga sejumlah bahan pokok di Surabaya, Jawa Timur, yang sangat fluktuatif. LaNyalla...

Bareskrim Polri Ungkap Sindikat Penyalahgunaan BBM Solar di Pati

  Pati,Suaraindonesia1 - Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri ungkap sindikat penimbunan BBM jenis solar bersubsidi. Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto memimpin press release kasus penyalahgunaan...

Canangkan Program BIAN, Di Kecamatan Taliabu Timur Selatan, Sejumlah Pihak Komitmen Bersama

  Taliabu | Suaraindinesia1.Id - 24/05/2022 Program Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) untuk 9 Desa di wilayah kerja Puskesmas Losseng , kecamatan Taliabu Timur Selatan,...

495 Gambar Mural Ikonik Jakarta Mulai Hiasi Tembok Pembatas Jalan RE Martadinata

  Jakarta.SuaraIndonesia1 - Mural Ikonik Jakarta mulai menghiasi tembok pembatas jalan di sepanjang Jalan RE Martadinata, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Ditargetkan terdapat 495 gambar yang...

Perumda Delta Tirta Ulang Tahun Yang Ke-44, Masyarakat diguyur Promo Layanan

  SIDOARJO, suaraindonesia1 - terhitung masi 2 bulan lagi tepatnya 05/07/22 Perumda Delta Tirta Ulang Tahun ke 44 namun masyarakat Sidoarjo sudah merasakan sensasi kebahagiaan...

SBY Beri Bantuan untuk Pacitan di Porprov Jatim, LaNyalla: Kepedulian yang Harus Ditiru

  SURABAYA – Suaraindonesia1, Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, memberikan apresiasi kepada Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), atas kepeduliannya terhadap olahraga,...

Viral… Gerbang Tol Tomang Terjadi Tindak Kekerasan 2 Pengemudi Mobil Mewah

  JAKARTA, Suaraindonesia1, Kasus dugaan tindak kekerasan yang dilakukan pengemudi mobil Pajero kepada pengemudi mobil Yaris di gerbang Tol Tomang, Jakarta Barat dan viral di...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.