Exclusive Content:

Dharma Bhakti TMMD Wujudkan Percepatan Pembangunan di Wilayah

Dengan mengusung Dharma Bhakti  TMMD Mewujudkan Percepatan Pembangunan di...

Wartawan Luak Limopuluah ” Todong” Wahyudi Thamrin Ikuti Konstetasi Pilwako Payakumbuh 2024- 2029

Wartawan Luak Limopuluah pantas acungkan jempol atas kemunculan Wahyudi...

Silent Majority, Dirty Vote & Parodi Politik

Perhelatan politik Pemilu 2024 dengan segala dinamika dan atmosfirnya...
BerandaINTERNASIONALMisogini Tuduh RNLI Tanggapi Klaim Pelanggaran Seksual Langgar Managemen

Misogini Tuduh RNLI Tanggapi Klaim Pelanggaran Seksual Langgar Managemen

Author

Date

Category

Inggris – RNLI dituduh misogini karena menanggapi klaim pelanggaran seksual, yang telah melanggar management RNLI, (8/7/2023).

Staf Pegawai, Royal National Lifeboat Institution (RNLI) yang tampaknya marah, setelah salah menangani tuduhan, terhadap orang yang bertanggung jawab atas salah satu sekocinya.

RNLI telah dituduh melakukan seksisme, dan misogini karena salah menangani tuduhan” pelanggaran seksual, terhadap seorang pria yang bertanggung jawab atas salah satu sekoci.

 

Seorang anggota staf di tenggara Inggris pada awalnya tidak diskors saat diselidiki karena perilaku yang tidak pantas, yang dia bantah.

Sebaliknya, tampaknya, manajer senior di badan amal tersebut memutuskan untuk mencoba mengurangi risiko dugaan insiden lebih lanjut dengan menyetujui rencana untuk mencegah staf dan sukarelawan wanita melakukan kontak dengannya.

Rencana tersebut tidak dilaksanakan, sebagian karena tidak ada awak perempuan yang dipekerjakan di stasiun tersebut pada saat itu.

Setelah penyelidikan, dia diberi peringatan tertulis terakhir awal tahun ini. Dia dipecat minggu lalu karena perawatan kapal yang buruk.

Pria itu membenarkan bahwa dia dipecat karena gagal merawat sekoci sesuai standar yang disyaratkan. Dia mengaku membuat komentar yang bisa “dianggap tidak pantas”. Ia menambahkan, ia langsung meminta maaf atas ucapan tersebut.

Penanganan RNLI atas masalah tersebut telah memicu kemarahan staf tentang dugaan misogini dalam organisasi dan ketakutan staf tentang kegagalannya menangani dugaan pelanggaran seksual.

Dalam sebuah pernyataan, RNLI mengonfirmasi telah memecat seorang anggota kru dari stasiun sekoci setelah “proses penyelidikan yang rumit atas tuduhan terkait beberapa hal”. Pihaknya tidak dapat mengkonfirmasi rincian karena penyelidikan tunduk pada proses banding.

Mengenai usulan untuk mencegah wanita menghadiri stasiun, seorang juru bicara mengatakan: “Tampaknya ada miskomunikasi setelah penilaian awal dibuat sebagai tanggapan atas tuduhan. Seperti praktik normal, penilaian risiko dilakukan dan mitigasi dilakukan tetapi tidak ada niat untuk menghentikan perempuan datang ke stasiun sekoci.”

Mereka menambahkan: “Kami sedang meninjau proses yang telah kami lakukan selama penyelidikan ini dan berkomitmen untuk mempelajari setiap pelajaran.”

Staf wanita senior di RNLI secara pribadi menyerukan perombakan tentang bagaimana badan amal menangani tuduhan pelanggaran seksual. Manajer telah dipilih untuk pelatihan tambahan tentang masalah ini.

Survei staf RNLI yang bocor ke Guardian mengungkapkan lusinan keluhan tentang seksisme dalam organisasi tersebut, termasuk tuduhan kesalahan penanganan atas pelanggaran seksual.

Salah satu responden survei tahun 2022, yang dilakukan sebelum tuduhan diajukan terhadap pria tersebut, mengeluhkan adanya “kurangnya transparansi dalam menangani pelecehan seksual… masalah (yang terus berlanjut) ditutup-tutupi” .

Mereka menambahkan: “Fakta bahwa staf (terutama wanita) terlalu terintimidasi untuk melaporkan pelecehan kepada atasan mereka, komunikasi yang buruk antara SDM dan korban mengakibatkan keputusan yang salah.”

Yang lain mengeluh tentang “misogini yang mengerikan dan kurangnya ruang untuk secara terbuka menyerukan perilaku yang tidak pantas”. Yang lain mengatakan dia telah dirujuk dalam “istilah seksis oleh laki-laki berulang kali”.

Tanggapan terhadap survei tahun 2021 menyatakan keprihatinan tentang tudingan terhadap mereka yang menyebut perilaku tidak pantas. Salah satunya berkata: “Tanggapi intimidasi dan seksisme dengan serius!!!”

Orang dalam RNLI mengatakan penanganan badan amal atas masalah ini “konsisten dengan pola yang lebih luas yang tidak pernah secara langsung menangani tuduhan pelanggaran dan malah bersandar pada kegagalan operasi-dalam hal ini tidak melakukan pemeliharaan”.

Situs web RNLI menyatakan bahwa ia memiliki pendekatan tanpa toleransi terhadap setiap pelanggaran perlakuan yang sama dan adil kepada karyawan .

Orang dalam itu berkata: “Apa yang terjadi dengan toleransi nol?”

dalam survei staf, Sue Barnes, direktur RNLI, mengatakan: “Kami mohon maaf kepada sukarelawan dan staf kami. Yang telah menghadapi perilaku dan tindakan yang tidak boleh ditoleransi oleh siapa pun.

Tidak ada tempat untuk perilaku misoginis, seksis, dan non-inklusif di RNLI dan kami berkomitmen untuk mengambil tindakan dan mengatasi perilaku tersebut.

“RNLI menanggapi tuduhan dan kekhawatiran yang diajukan oleh sukarelawan dan staf dengan sangat serius dan memiliki proses untuk memastikan hal ini didengar dan diselidiki.

Kami memiliki kode etik yang menguraikan perilaku dan nilai-nilai yang kami harapkan untuk dipatuhi oleh staf dan sukarelawan kami. Jika standar ini gagal, kami akan bertindak.

“Kami tahu kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan kami menjadi amal penyelamat jiwa yang benar-benar inklusif yang kami perjuangkan. Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan dan merupakan komitmen utama untuk RNLI.”

Dikutip dari The Guardian ( Saidi Hartono )

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments