Pansus Jalan Tambang, Akan Panggil Dinas PUPR-PERA Kaltim

SuaraIndonesia1 – Samarinda, Kaltim – Panitia Khusus (Pansus) Jalan Umum dan Khusus Batu Bara dan Kelapa Sawit DPRD Kaltim akan memanggil Dinas PUPR-PERA Provinsi Kaltim untuk membahas mengenai Perda Nomor 10 Tahun 2012 tentang penyelenggaraan jalan umum dan jalan khusus untuk kegiatan pengangkutan batu bara dan kelapa sawit.

Hal itu disampaikan oleh Ketua Pansus, Ekti Imanuel saat menggelar konfrensi pers di Gedung E lantai 1 Kantor DPRD Kaltim, Rabu siang. Hari ini kita mau menyampaikan terkait dengan Pansus jalan khusus hauling batu bara dan kelapa sawit, sesuai yang ada terkait Perda tahun 2012,” ujarnya pada awak media,” Rabu (9/3/2022).pansus

Dikatakannya, Pansus saat ini telah menjalankan proses percepatan perubahan Perda tersebut.
“Yang kita ketahui bahwa, memang terkait dengan jalan khusus ini hampir semua tambang-tambang batu bara dan IUP maupun perkebunan kelapa sawit ini tidak ada jalan khususnya. Ini yang mengakibatkan jalan -jalan kita, baik nasional, provinsi dan kabupaten/kota rusak parah,” terangnya.

Baca: Pekan Depan Presiden Joko Widodo Dijadwalkan Berkemah di Titik 0 IKN Nusantara

Politisi dari partai Gerindra ini menyebut, pihaknya sejauh ini sudah menerima data-data dari Dinas ESDM Provinsi Kaltim mengenai nama-nama perusahaan tambang batu bara dan kelapa sawit di Kaltim.pansus

“Pansus sudah mendapatkan data dari Dinas ESDM, terkait nama-nama perusahaan dan perkebunan yang memang belum ada jalan -jalan khususnya,” bebernya. Untuk itu, lanjut Ekti, pihaknya juga akan memanggil pihak perusahaan tambang yang masih menggunakan jalan umum.

“Kami tekankan ke depan, Pansus ini kami akan memanggil satu-satu perusahaan tambang yang masih memakai jalan pemerintah untuk hauling maupun crossing, yang tidak ada over jalan lintasnya. Karena ini menyalahi peraturan, makanya kita panggil semua,” katanya.pansus

Di Kaltim, lanjut dia, banyak jalan-jalan yang kondisinya rusak parah. Terlebih di kabupaten yang jauh dari pusat kota.

“Khusus di Kutai Barat, hampir 40 perusahaan sawit tidak ada jalan khusus maupun hauling. Untuk itu kita berencana ke Kutai Barat, kita kerjasama dengan pak Bupati. Saya kira Pemerintah Kabupaten Kutai Barat sangat mendukung Pansus ini, terkait yang melekat di kami, hanya tinggal menguatkan sosialisasi kepada masyarakat,” pungkasnya. (bbm)*

- Advertisement -

Must Read

- Advertisement -

Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.