Exclusive Content:

Satlantas Polres Pasbar Gelar Razia Pasca Operasi Ketupat 2024

Pasaman Barat - Dalam upaya mengurangi tingkat kecelakaan Lalu...

Wahyudi Thamrin, SH, MH, Tokoh Muda, Pengusaha sukses dan organisatoris Berpeluang Nakhodai Lima Puluh Kota

Pasca berlansungnya agenda Halal Bihalal serta konsolidasi pasca lebaran...

TSY. Djoker Intimidasi Wartawan, Minta Hapus Berita PETI Sianida dan Merkuri di Bukit Hitam 

Temenggung Servarius Yulius Djoker melakukan intimidasi terhadap Wartawan Redaksi...
BerandaINTERNASIONALPolisi Tiongkok Sita Aset Evergrade Group Perusahaan Properti

Polisi Tiongkok Sita Aset Evergrade Group Perusahaan Properti

Author

Date

Category

Beijing – Polisi Tiongkok sita aset perusahaan Evergrande Group bidang properti terbesar di China, (17/9/2023).

Polisi di Tiongkok selatan, telah menahan dan sita aset perusahaan properti dan beberapa staf di unit pengelolaan kekayaan China Evergrande Group.

Polisi Tiongkok yang telah mengindikasikan, adanya penyelidikan baru yang dapat menambah kesengsaraan perusahaan raksasa properti tersebut.

“Baru-baru ini, badan keamanan publik mengambil tindakan wajib pidana terhadap Evergrande Group tersangka Du dan penjahat lainnya.

di Evergrande Financial Wealth Management Co.,” kata polisi kota Shenzhen dalam pernyataan media sosial pada Sabtu malam (16/9/2023).

Selama protes yang dilakukan oleh investor yang tidak puas di kantor pusat Evergrande di Shenzhen pada tahun 2021,

Du Liang diidentifikasi oleh staf sebagai manajer umum dan perwakilan hukum divisi manajemen kekayaan Evergrande.

Reuters tidak dapat memastikan bahwa Du termasuk di antara mereka yang ditahan, dan pernyataan polisi, tidak merinci jumlah orang yang ditahan, dakwaan atau tanggal mereka ditahan.

China Evergrande tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Minggu di luar jam kerja normal.

Moody’s pada hari Kamis memangkas prospek sektor properti Tiongkok menjadi negatif dari stabil, dengan alasan tantangan ekonomi yang dikatakan akan mengurangi penjualan meskipun ada dukungan pemerintah.

Polisi mengatakan penyelidikan terhadap unit pengelolaan keuangan sedang berlangsung, dan mendesak investor untuk melaporkan’, kejahatan keuangan lebih lanjut.

Evergrande pengembang properti China, dengan utang terbesar di dunia, berada di tengah krisis di sektor properti Tiongkok.

Pengembang properti yang telah mengalami serangkaian, gagal bayar utang sejak akhir tahun 2021. Yang telah menyeret pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut.

Group tersebut, yang saat ini sedang menjalani restrukturisasi utang berlarut-larut yang menyebabkan mereka melepas sejumlah aset.

Mereka mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menunda pengambilan keputusan mengenai restrukturisasi utang luar negeri mulai September hingga bulan depan.

Perdagangan saham Evergrande ditangguhkan selama 17 bulan hingga 28 Agustus. Dikutip dari CNA.

 

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments