Exclusive Content:

PT. DDP Bangun 3 Halte Sekolah di Ipuh 

Perusahaan Perkebunan Sawit PT. Daria Dharma Pratama (PT. DDP)...

Dharma Bhakti TMMD Wujudkan Percepatan Pembangunan di Wilayah

Dengan mengusung Dharma Bhakti  TMMD Mewujudkan Percepatan Pembangunan di...

Wartawan Luak Limopuluah ” Todong” Wahyudi Thamrin Ikuti Konstetasi Pilwako Payakumbuh 2024- 2029

Wartawan Luak Limopuluah pantas acungkan jempol atas kemunculan Wahyudi...
BerandaNASIONALPresiden Joko Widodo Buat Perpres PLT Kepala Daerah Jelang 2024

Presiden Joko Widodo Buat Perpres PLT Kepala Daerah Jelang 2024

Author

Date

Category

 

Nasional, Suaraindonesia1-Pengamat politik dari PRC, Rio Prayogo menduga keputusan Presiden Joko Widodo dengan menambah posisi wakil menteri untuk Menteri dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian lebih bernuansa politis.

Alih-alih karena kinerja, Rio menduga keputusan Presiden Joko Widodo menambah kursi Wamendagri berkaitan dengan penunjukan para penjabat untuk mengisi posisi kepala daerah yang sebagian akan masa habis masa jabatan pada tahun ini.

Joko widodo

Melalui keputusan itu, kata Rio, Jokowi sedang ‘meyakinkan’ para pendukungnya terutama partai, bahwa Tito tak akan ‘main’ sendiri untuk menunjuk para penjabat kepala daerah. Terlebih, Tito juga sempat bersitegang dengan PDIP terkait polemik penentuan jadwal Pemilu 2024.

Baca: Varian Deltacron Muncul, Ini Negara Pertama Kali Ditemukan

 

“Perpres Wamendagri bisa terkait erat dengan banyaknya kepala daerah yang akan di-plt. Tentu banyak pihak berkepentingan di sana, partai politik misalnya,”

“Ya semacam meyakinkan parpol agar Tito tidak ‘main’ sendiri nanti,” tambahnya.

Rio ragu keputusan Jokowi menambah posisi Wamendagri disebabkan karena performa Tito. Sebagai menteri, kata dia, kinerja Tito tak bisa dibilang buruk, walaupun juga tak disebut baik. Toh, katanya, Jokowi bisa saja mencopot Tito jika dinilai dari kinerja.

Jokowi Teken Perpres Wakil Menteri Dalam Negeri untuk Tito Karnavian
Menurut Rio, Tito menunjukkan kinerja stabil dan tak mencolok. Oleh karena itu, katanya, penambahan posisi wakil menteri untuk Tito lebih bermuatan politis.

“Makanya saya lebih melihat situasi ini sebagai langkah politis Jokowi yang sedang berdiskusi dengan parpol pendukungnya agar plt pj nanti tidak menjadi ajang manifestasi kepentingan salah satu orang saja, Tito misalnya,” kata dia.

Pemerintah Diminta Jelaskan
Sementara itu, pengamat politik dari UIN Jakarta, Adi Prayitno meminta pemerintah menjelaskan alasan menambah posisi wakil menteri untuk Tito. Langkah itu perlu diambil agar tidak muncul spekulasi negatif di tengah masyarakat terkait keputusan tersebut.

Senada dengan Rio, Adi menilai dari sisi kinerja Tito juga tak terlampau buruk. Apalagi bila melihat penambahan posisi wakil menteri yang sebelumnya juga dilakukan di Kementerian Sosial mendampingi Tri Rismaharini.

Tambah Wamendagri, Total 9 Jabatan Wamen Kosong di Era Jokowi
Melihat kinerja Risma, Adi menilai politikus PDIP itu bahkan terlalu menonjol. Oleh karena itu, dia bilang, wajar keputusan kembali menambah posisi wakil menteri di Kemendagri kini memunculkan spekulasi miring, termasuk soal wacana pergantian posisi kepala daerah yang akan dimulai tahun ini.

“Kan sebenarnya melihat Risma dan Tito sudah all out. Bisa dilihat oleh publik, sudah maksimal. Dan apresiasinya juga cukup bagus. Makanya kalau melihat kinerja menteri, sebenarnya posisi Wamen itu tidak terlampau kelihatan urgensinya,”

“Makanya, kan sebenarnya sederhana saja pikirannya. Tolong dijelaskan soal posisi Wamen itu kayak gimana apa urgensi dan pentingnya,” tambahnya.

Selama dua tahun ke depan, hingga 2024, ratusan kepala daerah diketahui akan diganti dengan penjabat yang akan dipilih Mendagri melalui persetujuan Jokowi. Ketetapan itu menyusul pilkada yang akan digelar pada 2024 mendatang.

Penunjukan penjabat kepala daerah diatur dalam pasal 201 UU Pilkada. Penjabat kepala daerah akan diisi oleh ASN madya atau setara eselon I. Red

Artikel ini sebelumya telah tayang di CNN Indonesia. Dengan judul, “Ada Wamendagri, Cara Jokowi ‘Kunci’ Plt Kepala Daerah Tito Jelang 2024”

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: suaraindonesiasatu80@gmail.com. Terima kasih.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments