Terima Kunjungan Yayasan PEKKA Indonesia, Bupati Saipul Apresiasi Program Yang Dijalankan

21
PEKKA
Bupati Pohuwato, Saipul A. Mbuinga saat foto bersama Yayasan PEKKA Indonesia (Foto: Suaraindonesia1/HMS)
Suaraindonesia, Pohuwato – Bupati Pohuwato, Saipul A. Mbuinga didampingi Asisten Administrasi Umum, Rusmiati Pakaya yang juga selaku Ketua Umum Forum PUSPA Pohuwato, dan Kepala DP3AP2KB, Hamkawaty Mbuinga menerima tim dari Yayasan Perempuan Kepala Kekuarga (PEKKA) dan Federasi PEKKA Indonesia yang dipimpin Ketua Tim, Nunik Sri Harini didampingi Nursia Untung Daleng dan Nirmala, Kamis, (28/07/2022).

Diketahui, tujuan kedatangan dari Yayasan PEKKA adalah menindak lanjuti permohonan pemerintah daerah melalui OPD terkait (DP3AP2KB) berkerjasama dengan FORUM PUSPA memberi perhatian kepada kaum perempuan kepala keluarga, penopang dan tulang punggung ekonomi keluarga di pohuwato

Bupati Pohuwato, Saipul Mbuinga sangat berterima kasih dan memberi apresiasi serta siap bekolaborasi terkait program dimaksud. Karena intervensi pemda kepada saudara-saudara PEKKA diakui sangat terbatas.

“Luar biasa perhatian pemerintah pusat melalui yayasan dan Federasi PEKKA. Insyaa Allah program ini menjadi kontribusi bagi kemiskinan di Pohuwato,” jelas Bupati.

Sementara itu, Ketua Forum Puspa Pohuwato, Rusmiati Pakaya menjelaskan, program dimaksud adalah Program Inklusi Kemitraan  Indonesia dan Australia, adapun tujuan program ini adalah meningkatkan akses bagi masyarakat marjinal di Indonesia terhadap layanan dasar, perlindungan sosial, dan perlindungan dari kekerasan (Pembangunan di bidang sosbud), kewarganegaraan dan pertisipasi yang inklusif (Bidang Politik), pemulihan ekonomi dan mata  pencaharian (pembangunan bidang ekonomi).

PEKKA
Bupati Pohuwato, Saipul A. Mbuinga saat foto bersama Yayasan PEKKA Indonesia (Foto: Suaraindonesia1/HMS)

Lanjut Rusmiati Pakaya yang juga selaku Asisten Adminisrasi Umum, untuk tahun 2022 telah terpilih 7 kabupaten di 7 provinsi di Indonesia, satu diantaranya adalah provinsi gorontalo yaitu kabupaten pohuwato. Untuk langkah awal, tim akan berada selama 5 minggu di pohuwato, untuk persiapan identifikasi persiapan dan pemantapan pelaksanaan program. Sasaran program adalah PEKKA yang ada di 15  desa dengan waktu pelaksanaan program selama 8 tahun.

“Ia, rencananya akan digelar rapat bersama OPD terkait bersama stake holder Selasa, 2 Agustus pekan depan akan membahas persiapan dan pemantapan pelaksanaan program Inklusi Kemitraan  Indonesia dan Australia,” tutup Rusmiati. (Abd)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.