Akibat Tali Tambang Putus, 2 Kapal Ponton Sengol Pilar Jembatan Mahakam

 

Suaraindonesia1.id, Samarinda, – Tali tambang putus dua kapal ponton muatan batu bara sengol tiang pilar sebelah kanan arah hilir Jembatan Mahakam. “Yakni kapal tongkang Bahari Perdana 19 dan Dolpin 11 bermuatan batu bara tersangkut di pilar Jembatan Mahakam, Kota Samarinda, Kalimantan Timur (Kaltim), (28/3/2022) pagi.

Sementara itu Kasi Keselamatan Berlayar mengatakan, Penjagaan, dan Patroli KSOP Kelas II Samarinda, Capt Slamet Isyadi, kapal ponton tersebut menyangkut usai tali tambangnya terputus.

Peristiwa tersebut terjadi pada Senin pagi sekitar pukul 05.40 Wita. Kejadian itu juga berdampak pada tiga kapal ponton lainnya, yang kebetulan berada di belakang dua ponton tersebut.kapal ponton

Saat dua kapal ponton ini putus, 3 kapal yang ada di belakang ikut terdorong dan larut juga, namun 3 kapal ini tidak mengenai pilar jembatan hanya 2 kapal saja,” terangnya.

Baca: Kuntruksi Pembangunan Jaringan irigasi Cabean Amburadul dan Asal Jadi.

Namun melihat posisinya, Slamet menjelaskan, ponton-ponton tersebut melanggar aturan lantaran menambat di tempat yang tidak sesuai legalitas bertambat.kapal ponton

Di mana memiliki kelengkapan sarana dan prasarana saat kapal ditambatkan. Termasuk dalam hal keamanan.

“Tidak boleh tambat di situ. Harusnya mereka tambat di dermaga yang memiliki legalitas, serta penjagaan harus diperhatikan,” ujarnya.

Saat ini kelima kapal ponton tersebut telah dipindah ke dermaga yang ada di hulu dan Ilir Sungai Mahakam usai berhasil dievakuasi pada pukul 11.00 Wita.

Atas kejadian itu, empat kapal yang memuat batu bara dikenakan sanksi berlayar sementara hingga kasus penyenggolan pilar jembatan selesai.

Selain itu, pihaknya juga masih menunggu kedatangan dari balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) XII Kaltim Kaltara untuk menentukan kelayakan Jembatan Mahakam pasca peristiwa itu.

“Kita tunda pelayarannya, sebab terkait kelayakan mereka yang menentukan, Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Kaltim,” tambah Slamet.
Jika nantinya dari hasil pemeriksaan pilar Jembatan Mahakam mengalami kerusakan maka, Slamet menegaskan, pihak kapal harus bertanggung jawab.

Selain itu kapal-kapal tersebut belum dapat melintas jika kerusakan tersebut belum diatasi.
“Saat ini kami juga mencari penyebab pasti kronologi dengan memeriksa masing-masing pihak,” tandasnya.

Terpantau arus lalulintas dijembatan masih lancar meski pilar jembatan tersenggol dua kapal ponton, Jembatan Mahakam masih dapat dilintasi kendaraan. (bbm)

 

- Advertisement -

Must Read

- Advertisement -

Related News

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.