Exclusive Content:

Pemilik Tanah Ahli Waris, BPN Kabupaten Bogor Diduga Takut Dengan PT Summarecon

Bogor - Persoalan kepemilikan tanah atau Surat Hak Milik,...

Hujan Deras Jembatan Darurat di Mundam Marap Ambruk

Hujan deras dari sore sampai malam, mengakibatkan jembatan darurat...

PT. DDP Dukung Pelestarian Lingkungan Hidup

Perusahaan perkebunan sawit PT Daria Dharma Pratama (PT. DDP),...
BerandaINTERNASIONALKecemasan Kapsul NASA Membawa Batu Asteroid Menuju Bumi

Kecemasan Kapsul NASA Membawa Batu Asteroid Menuju Bumi

Author

Date

Category

Kapsul Nasa melesat ke bumi dengan batu asteroid menuju pendaratan UTAH, (24/9/2023).

Sebuah kapsul NASA yang membawa sampel (Batu) tanah terbesar, dan dikumpulkan  dari sebuah asteroid, dan akan kembali ke Bumi pada Minggu (24/9).

Diperkirakan akan menembus atmosfer dan terjun payung ke gurun Utah untuk mengirimkan spesimen angkasanya kepada para ilmuwan.

Pesawat ruang angkasa robotik OSIRIS-REx dijadwalkan melepaskan kapsul berbentuk permen karet, mengangkut sekitar secangkir material asteroid berkerikil.

Pada pukul 6.42 pagi EDT (1042 GMT) untuk pendaratan terakhir ke Bumi, yang merupakan puncak perjalanan tujuh tahun.

Rencananya kapsul tersebut akan mendarat, empat jam kemudian dalam zona pendaratan seluas 650 km persegi.

Di sebelah barat Salt Lake City, di Utah Test and Training Range milik militer Amerika Serikat.

Keberhasilan misi tersebut, yang merupakan upaya bersama antara NASA dan Universitas Arizona, akan menandai sampel asteroid ketiga.

Dan sejauh ini yang terbesar, yang pernah kembali ke Bumi untuk dianalisis, menyusul dua misi serupa yang dilakukan badan antariksa Jepang yang berakhir pada tahun 2010 dan 2020.

OSIRIS-REx mengumpulkan spesimennya dari Bennu, sebuah asteroid kecil kaya karbon yang ditemukan pada tahun 1999.

Dan diklasifikasikan sebagai “objek dekat Bumi” karena, ia melintas relatif dekat dengan planet kita.

Setiap enam tahun sekali, meskipun kemungkinan terjadinya dampak dianggap kecil. .

Tampaknya terdiri dari kumpulan bebatuan lepas, seperti tumpukan puing, Bennu hanya berukuran lebar 500m, membuatnya sedikit lebih lebar dari Empire State Building yang tinggi.

Namun kecil dibandingkan dengan asteroid Chicxulub, yang menghantam Bumi sekitar 66 juta tahun yang lalu, dan memusnahkannya. dinosaurus.

Peningkatan Primordial

Seperti asteroid lainnya, Bennu merupakan peninggalan awal tata surya. Karena kimia dan mineraloginya saat ini hampir, tidak berubah sejak terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu.

Ia menyimpan petunjuk berharga mengenai, asal usul dan perkembangan planet berbatu seperti Bumi.

Bahkan mungkin mengandung molekul organik serupa dengan yang diperlukan untuk munculnya mikroba.

Sampel yang dikembalikan tiga tahun lalu oleh misi Jepang Hayabusa2 dari Ryugu, asteroid dekat Bumi lainnya, ditemukan mengandung dua senyawa organik, memperkuat hipotesis.

Bahwa benda-benda langit seperti komet, asteroid, dan meteorit yang membombardir Bumi awal menyemai planet muda tersebut.

Dengan bahan primordial bagi kehidupan. OSIRIS-REx diluncurkan pada September 2016, dan mencapai Bennu pada tahun 2018.

Kemudian menghabiskan hampir dua tahun mengorbit asteroid, sebelum menjelajah cukup dekat untuk mengambil sampel material permukaan lepas, dengan lengan robotnya pada 20 Oktober 2020.

Pesawat luar angkasa tersebut berangkat dari Bennu pada Mei 2021, untuk berlayar sejauh 1,9 miliar km kembali ke Bumi, termasuk dua orbit mengelilingi matahari.

Jika kendali misi memerintahkan pelepasan, kapsul pengembalian sampel sesuai rencana.

Kapsul tersebut akan dibuang dalam jarak, 67.000 mil dari Bumi untuk tahap terakhir penerbangan pulang.

Menabrak atmosfer bagian atas dengan kecepatan, 35 kali kecepatan suara, kapsul tersebut.

Diperkirakan akan bersinar merah panas, saat jatuh ke bumi dan suhu di dalam kapal mencapai puncaknya pada 2.800 derajat Celcius

Parasut dirancang untuk dipasang di dekat ujung penurunan, memperlambat kapsul menjadi sekitar 11 mph (17,7 km) sebelum jatuh perlahan ke dasar gurun di barat laut Utah.

Sampel Bennu diperkirakan mencapai 250 gram, jauh melebihi 5 gram material yang dibawa kembali dari Ryug.

Pada tahun 2020 atau spesimen kecil yang dikirim, dari asteroid Itokawa pada tahun 2010.

Para ilmuwan berharap integritas kapsul dan tabung, bagian dalam yang berisi material asteroid.

kan tetap terjaga saat masuk kembali dan mendarat, menjaga sampel tetap murni dan bebas dari kontaminasi terestrial.

Setibanya di sana, sampel tersebut akan diterbangkan dengan, helikopter ke “ruang bersih” di tempat pengujian Utah untuk pemeriksaan awal.

Kemudian diangkut ke Pusat Luar Angkasa Johnson NASA di Houston, untuk dibagi menjadi spesimen.

Yang lebih kecil yang dijanjikan kepada sekitar 200, ilmuwan di 60 laboratorium di seluruh dunia.

Sementara itu, bagian utama dari pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx diperkirakan akan berlayar untuk menjelajahi asteroid dekat Bumi lainnya, bernama Apophis. Dikutip dari CNA.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Linda Barbara

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Vestibulum imperdiet massa at dignissim gravida. Vivamus vestibulum odio eget eros accumsan, ut dignissim sapien gravida. Vivamus eu sem vitae dui.

Recent posts

Recent comments